Jum'at, 28 April 2017 pkl 01:46 WIB
BETON MEMADAT MANDIRI Print E-mail

Oleh : Dr. Eng. Ir. Sholihin As'ad, MT.

Dimuat di Harian JOGLOSEMAR, Minggu 12 Agustus 2012

images/stories/fotodosen/132163507.jpgSeiring dengan perkembangan zaman, kreativitas manusia semakin maju. Banyak ide kreatif dan unik yang diaplikasikan pada desain konstruksi, khususnya pada konstruksi beton bertulang. Konstruksi unik ini memunculkan masalah karena pengerjaannya lebih sulit dibandingkan konstruksi biasa. Bentuk kontruksi yang kompleks dan tulangan rapat menimbulkan pekerjaan beton yang tidak semestinya, diantaranya yang berkaitan dengan masalah penuangan/ pengecoran beton pada bekisting. Pengecoran yang tidak baik akan menghasilkan beton jadi yang berkualitas jelek, seperti beton keropos/porous, permeabilitas tinggi, atau beton mengalami pemisahan material.

Beton yang berkualitas baik adalah beton yang memiliki kuat tekan tinggi, kedap air dan tidak keropos/porous. Tingkat porousitas dan permeabilitas yang tinggi menyebabkan keawetan beton menjadi rendah sehingga beton tidak dapat digunakan sesuai dengan masa layannya. Beton yang porous rentan akan tempat yang agresif, zat-zat mudah masuk ke dalam beton dan mengkorosi tulangan-tulangan yang ada di dalam beton. Tulangan yang terkorosi dapat mengakibatkan lemahnya tulangan sehingga tidak dapat berfungsi secara maksimal dan merusak beton di sekelilingnya (spalling).

Oleh sebab itu diperlukan teknologi dan metode baru yang memungkinkan pengecoran dapat dilakukan dengan merata dan terjaga homogenitas campuran beton. Dan salah satu solusinya adalah dengan penggunaan beton yang dapat memadat mendiri (self compacting concrete- SCC).

Beton memadat mandiri, biasa disebut dengan SCC, adalah campuran beton yang mampu memadat sendiri tanpa menggunakan alat pemadat atau mesin penggetar (vibrator). SCC pertama kali diperkenalkan oleh Okamura pada tahun 1990-an, sebagai upaya mengatasi persoalan pengecoran di Jepang. Campuran SCC segar ini lebih cair daripada campuran beton konvensional. Campuran ini dapat mengalir dan memadat ke setiap sudut struktur bangunan yang sulit dijangkau oleh pekerja dan mengisi tinggi permukaan yang diinginkan dengan rata (self leveling) tanpa mengalami bleeding. Selain itu campuran ini mampu mengalir melalui celah-celah  antar besi tulangan tanpa terjadi segregasi atau pemisahan materialnya.

Walaupun sifatnya lebih cair daripada beton konvesional, porositas SCC cenderung lebih kecil daripada beton konvensional pada umumnya karena SCC menggunakan bahan tambah (admixture) berupa superplasticizer. Fungsi bahan tambah ini adalah menambah tingkat workability campuran beton tanpa harus menambah nilai faktor air semen (fas) campuran beton. Nilai fas ini mempengaruhi porositas beton, semakin kecil nilai fas maka tingkat porositas beton akan cenderung semakin kecil. Tingkat porositas beton inilah yang mempengaruhi nilai kuat tekan dan permeabilitas beton.

Selain itu, komposisi agregat pada SCC berbeda dengan beton konvensional. Komponen halus pada SCC cenderung lebih banyak daripada beton konvensional karena SCC memanfaatkan perilaku pasta yang dapat membantu mengalirkan beton segar. Beton konvesional menggunakan agregat kasar sebesar 70%-75% dari volume beton. Selain itu ukuran agregat kasar pada SCC lebih kecil daripada beton konvensional. Ukuran agregat kasar yang digunakan pada SCC sekitar 5 mm-20 mm. Komposisi agregat inilah yang dapat mengurangi tingkat permeabilitas dan porositas pada SCC sehingga beton lebih kedap air dan cenderung lebih awet dari pada beton konvensional.**

Jurusan Teknik Sipil FT UNS Surakarta